Berinvestasi dalam reksa dana membutuhkan keputusan antara manajemen aktif atau pasif, memilih tempat membeli dana, memahami biaya, dan berpegang teguh pada rencana. Investor reksa dana memiliki saham di perusahaan yang usahanya membeli saham di perusahaan lain (atau obligasi, atau surat berharga lainnya). Investor reksa dana tidak secara langsung memiliki saham di perusahaan yang dibeli oleh reksa dana, tetapi mereka berbagi secara merata dalam keuntungan atau kerugian dari total kepemilikan reksa dana — oleh karena itu “reksa” dalam reksa dana.

Definisi reksa dana

Reksa dana adalah investasi yang mengumpulkan uang untuk membeli saham, dan aset lainnya. Reksa dana memiliki manajer dana profesional yang membelikan sekuritas untuk Anda.

» Apakah investasi Anda membutuhkan rumah?

Bagaimana reksa dana bekerja

Anda harus mengetahui, bagaimana cara investasi reksa dana bekerja. Ketika Anda membeli reksa dana, nilai investasi Anda dapat meningkat melalui tiga cara:

1. Pembayaran dividen

Ketika sebuah dana menerima dividen atau bunga dari sekuritas dalam portofolionya, dana tersebut mendistribusikan pendapatan tersebut secara proporsional kepada investornya. Saat membeli saham di reksa dana, ataupun membelinya di https://www.hsbc.co.id/ Anda dapat memilih untuk menerima distribusi Anda secara langsung, atau menginvestasikannya kembali dalam dana tersebut.

2. Keuntungan modal

Saat reksa dana menjual sekuritas yang harganya naik, ini adalah keuntungan modal. (Dan ketika dana menjual sekuritas yang harganya turun, ini adalah kerugian modal.) Sebagian besar dana mendistribusikan keuntungan modal bersih kepada investor setiap tahun.

3. Nilai aset bersih

Pembelian saham reksa dana bersifat final setelah penutupan pasar, ketika nilai finansial total aset yang mendasarinya dinilai. Harga per saham reksa dana dikenal sebagai nilai aset bersihnya, atau NAB. Ketika nilai dana meningkat, demikian juga harga untuk membeli saham dalam dana tersebut (atau NAB per saham). Ini mirip dengan ketika harga saham meningkat — Anda tidak menerima distribusi langsung, tetapi nilai investasi Anda lebih besar, dan Anda akan menghasilkan uang jika Anda memutuskan untuk menjual.

Reksa dana aktif vs pasif

Biaya dan kinerja reksa dana akan tergantung pada apakah reksa dana tersebut dikelola secara aktif atau pasif.

Dana yang dikelola secara pasif berinvestasi untuk menyelaraskan dengan tolok ukur tertentu. Mereka mencoba mencocokkan kinerja indeks pasar (seperti S&P 500), dan karena itu biasanya tidak memerlukan manajemen oleh seorang profesional. Itu berarti biaya overhead yang lebih rendah untuk dana tersebut, yang berarti reksa dana pasif sering kali membawa biaya yang lebih rendah daripada dana yang dikelola secara aktif.

Berikut adalah dua jenis reksa dana yang populer untuk investasi pasif:

1. Dana indeks terdiri dari saham atau obligasi yang terdaftar pada indeks tertentu, sehingga risikonya bertujuan untuk mencerminkan risiko indeks tersebut, seperti halnya pengembaliannya. Jika Anda memiliki dana indeks S&P 500 dan Anda mendengar bahwa S&P 500 naik 3% untuk hari itu, itu berarti dana indeks Anda juga harus naik sebanyak itu.

2. Dana yang diperdagangkan di bursa dapat diperdagangkan seperti saham individu, tetapi menawarkan manfaat diversifikasi reksa dana. Dalam banyak kasus, ETF akan memiliki investasi minimum yang lebih rendah daripada dana indeks.

Dana yang dikelola secara aktif memiliki manajer profesional atau tim manajemen yang membuat keputusan tentang bagaimana menginvestasikan uang dana tersebut. Seringkali, mereka mencoba untuk mengungguli pasar atau indeks benchmark, tetapi penelitian telah menunjukkan strategi investasi pasif sering memberikan pengembalian yang lebih baik .

jamal

Recommended Posts

Medical News

jamal
 

A new examine has estimated how seven several types of meals can influence cancer danger equal to alcohol, obesity and bodily inactivity. Reading or watching medical news isn’t a substitute for seeing a doctor. Trying to diagnose yourself or altering or stopping […]